Cerita Cinta Prakuliah

Berawal dari di PPSPPT, ppsppt itu ospek, dari ribuan mahasiswa dan mahasiswi yang ada disana, gue ngerasa ada satu cewek yang gue srek banget, iya, gatau kenapa, pokoknya gue ngerasa srek aja, nggak tau kenapa dan gimana caranya, mungkin tuhan tau kali ya isi pikiran gue, yaiyalah tau namanya juga tuhan bego banget sih lu, tiba-tiba gue bisa deket sama dia, GPL kalo bahasa anak sekarang, GPL itu singkatan dari ga pak lama alias langsung srodot ke point utamanya gue langsung aja ngajak kenalan, dengan PD nanya “siapa nama lu ?” garing banget ya nanya gitu ke cewek tapi gue pikir bodo amat yang penting kenalan dulu, “Putri, lu ?” dengan girang bukan kepalang “agung” dengan jual mahal dan stay cool supaya keliatan kagak girang-girang amat,
waktu berjalan, ngobrol-ngobrol bla-bla-bla gue coba untuk tetep deket dengan dia gamau kehilangan momen sedikitpun dong, gotcha, yes…. mulai gila dan merasa seneng, yaiyalah seneng secara gue dapet nomor hp dan PINnya broooooooooo  ga pake lama dong Invite langsung, eh langsung di accept, god thanks paham banget dengan keinginan hambamu ini, ngobrol lagi ya speak-speak dikitlah, diselah selah ngobrol ada suara entah darimana gatau gue mungkin  dari kakak yang didepan lagi ngebacot “udah pada kenalan belum sama sebelahnya ? udah pada dapet temen sekelasnya ?” tringgg, langsung kepintas dipikiran untuk berdiri tanpa malu, merasa PD dan yakin kalo bakal diperhatiin gue tanya sambil ngejerit tapi gak kuat-kuat banget “ada yang kelas 14045 ?”, kacau gak ada satupun yang merhatiin apalagi ngejawab, galau mulai merasuk ke jantung pertahanan rasa malu, astaga omg my god ya tuhan dan sebangsanya tanpa diduga Putri ngucapin kata singkat padat tapi membahagiakan dari mulutnya sambil ngeliatin senyumnya yang manis itu “gue 14045 juga”, aahhhhhh gatau gue harus bilang apa tadinya sih pengen bilang ciyus, miapa ? Cuma takut dia bales mioloh dan kalo sampe terjawab kata mioloh sudah pasti dia alay dan gue benci anak alay. Dengan tetep bertingkah cool dan gemeteran (kok agak lebay ya) gue tanya “lu kuliah malem juga ? 14045 ?” dia jawab “iya gue kuliah malem”, dengan sok jual mahal padahal ngarep gue bilang “yah berarti 4 tahun gue sekelas sama lu” balesannya manissss banget “J” Cuma aslinya jauh lebih manis daripada smiley yang ada diseluruh dunia ini bro. Lanjut lagi ngobrol. Ga lama di depan ada suara lagi “mau pulang nggak ?” dalem hati mah, nanti napa pulangnya gatau orang lagi seneng apa ini ah. Tapi mau gamau harus mengikuti arus dong gue semua mau pulang yang gue juga harus, masa iya gue mau nangkring di kampus sendirian sampe malem, kalo ada Putri sih minep 8 tahun juga gue mau ini kan masalahnya si cantik juga mau pulang, ssstt ssstt ssstt ada hal geblek tapi romantis yang kepikiran di kepala gue “copotin aja tali ditangan lu rie trus buat jadi gelang trus kasih ke Putri” mungkin itu inspirasi effect kesenengan gue kali ya, yaudah langsung aja walaupun gue ga ngerti gimana cara buat gelang yang bagus dan beberapa kali hasil yang buruk dan mengecewakan tapi dengan usaha yang keras, kemauan yang kuat dan tekat yang kotak, semangat yang membara akhirnya gue berhasil buat gelang yang lumayan bagus, dengan sedikit kata sambil gemeter gue bilang “sini tangan lu” eh dia ngasih tangannya bro yaudah ga pake lama langsung aja gue pakein itu gelang hasil kreatifitas gue ke tangannya, ntah siapa yang ngomong mungkin si riyanti, itu tuh bocah yang disamping si Putri “ihh, so sweett” hahaha ternyata usaha gue berhasil, Putri senyum. Untuk pertama kalinya dalem hidup gue berhasil buat barang sendiri untuk cewek dan dihargain walaupun gue rasa dipasar harga tuh gelang Cuma 2rb, dari situ gue langsung ngerasa Putlu cewek baik dan gue suka lu, kata orang sih cinta pada pandangan pertama gitu padahal gue udh sering mandangnya, kayanya lebih dari sekali dari pertama kali kenalan, yaiyalah secara gue merhatiin dia mulu. Ya apalah namanya itu mau cinta pandangan pertama atau apalah intinya gue suka sama dia titik. Pas barisan gue pulang duluan itu rasanya kaya makan sup jagung campur kencing kecoa (sumpah gue ga pernah nyobain) soalnya gue sama dia ga satu kelompok, gue jalan keluar dengan berat hati banget, sengaja jalan pelan-pelannnnnn banget supaya bisa keluar jalan bareng dia, eh gue malah disamperin sama tuyul botak yang jelek dan bikin enek, sebenernya gue juga jelek sih Cuma ga segeblek tuyul satu ini, yak dialah agung botak. Dengan berat hati dan sangat amat terpaksa banget gue harus melewati jalan Cuma berdua dengan agung tanpa Putri, god help me. Eh, namanya juga tuhan ya, paham banget, ga lama gue liat Putri lagi mau ngantri ngambil buku, ga usah pake lama langsung aja gue samperin “ngantri buku juga Put” padahal mah gue gamau ngambil buku soalnya kata temen gue yang kuliah duluan tuh buku ga digunain, berhubung ada Putri ya guna ga guna lama ga lama panjang ga panjang antrian gue jabanin deh (padahal mah ga ngantri) semua demi Putri bro, diselah-selah ngambil buku gue bilang ke Putri “tungguin ya pulang bareng” :’) ya tuhan dia jawab “iya” yes yes yes yes yes senengnya hatiku tiada terkira (lebay deh lu) beneran bro gue ditungguin sama dia, akhirnya, ada kesempetan jalan berdua sama dia walaupun Cuma 50 meter, itu jalan sengaja banget gue lama-lamain biar bisa lama gitu, kali ini tuhan ga mendukung, dia jalannya cepet banget, dan sampailah digerbang terbaik yang dipunyain kampus gue dan jadi gerbang terburuk buat gue hari itu karna harus pisah dengan Putri, “lu pulang kemana Put ?” dia jawab “gue pulang ke depok, lu ?” dengan lemes dan kecewa serta sedih hati gue jawab “kelapa dua, berarti kita nggak searah ya, yaudah deh gue pulang ya, lu hati-hati” dia Cuma jawab “iya J” seneng liat senyumnya benci liat dia perginya. Tapi tiba-tiba teringat (cieelah bahasanya teringat) kalo dia kan sekelas sama gue, sambil jalan senyum-senyum sendiri kaya orang gila (gue ga gila ya baru mendekati kok) mikirin Putri mikir kalo bakal 4 tahun sama-sama sama dia, bakal banyak banget kenangan indah yang bisa gue dapetin, dan dari dalam hati gue bertekad dengan jiwa dan raga, semangat yang membara, hati yang bersih, rajin menabung, suka membantu orang tua dan membantu orang yang kesusahan, loh kok kesitu. Maksutnya gue bertekad untuk bisa dapetin hati Putri, dan gue yakin bakal banyak cerita yang bakal terjadi di 4 tahun kebersamaan gue dan dia. Thanks god…

Rating: 4.5
Judul: Cerita Cinta Prakuliah
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh Arie kurniawan

Segala macam informasi terbaru, tips & trik serta cerita-cerita yang diharapkan dapat menghibur sekaligus menambah pengetahuan anda

No comments:

Post a Comment