Cepat kaya dengan alasan "SEHAT" ala Sangkal Putung

Awalnya sih dari kakak gue, dia jalan dari lampung tujuannya mau ke pamulang ngendarain motor, eh, dia kena musibah, kecelakaan di daerah balaraja, dia udh ngerasa tulangna patah tapi dia masih maksain untuk bawa motor sampe ke pamulang, sampe dipamulang liat tangannya bengkok gue langsung siyokkk lah ya. gue langsung bawa dia masuk trus gue suruh istirahat, posisinya jam 2 subuh, sebagai adik yang baik gue inisiatif langsung untuk buatin dia teh anget dong, setelah dia gue buatin teh dia langsung tidur, nah ini ...

Pagi-paginya, gue bilang sama mami gue kalo kakak gue kecelakaan kayanya patah tulang, kakak ipar gue langsung bilang, bawa ke H.  ***** aja, okelah, karena kakak gue gamau dioperasi, dia gamau dipakein pent jadi dibawalah ke tukang urut itu, sampe ditempat prakteknya ternyata sang sangkal putung belum praktek, penjaga disana bilang kami langsung saja datang ke rumahnya yang jaraknya tidak telalu jauh dari tempat prakteknya, sekitar 300 meteran lah, okelah, jalan kesana, sampe disana langsung ketemu tuh sama sang tukang urut, kakak gue langsung di cek, ga lama diurut ya ngurut patah tulang gimana sih, kedenger jeritan kesakitan campur suara tulang yang sedikit kedengeran kretek-kretek, setelah selesai diurut sang tukang urut bilang "ini harus dirawat inap disini bu, disini kami punya beberapa kamar, ada yang biasa tanpa AC biayanya 2 juta SEMINGGU, kalo yang AC, 2,5 Juta SEMINGGU", WHAT THE ..... A WEEK, 2,5 MILLION RUPIAH, OUH GREAT ... untuk golongan yang berkecukupan okelah, fine, tapi coba kalian bayangin kalo yang dateng kesitu orang ga mampu, gimana mereka bayar coba, inikan pengobatan alternative, apalagi sang empunya bergelar H. lagi, apa nggak nurunin nilai religi tertentu ? dengan santai lagi sang tukang urut bilang "kalo mau oke, kalo nggak ya nggak apa2 saya nggak tanggung itu bahaya loh" just for info, untuk sekali urut dikenakan biaya 400-600 ribu, kaliin aja misalkan kalian disuruh kembali kesana 10 kali, bisa 4-6 juta, untuk orang yang kurang mampu seenggaknya kurangin lah ya, kan mereka nggak bayar pajak kedokteran ini. denger kata yang dirawat disana dengan muka lesu-lesu bilang "saya sudah hampir sebulan disini, seminggu 2 juta ini juga kamar sekecil ini dibagi 2, saya masih bingung gimana nanti bayarnya ini sementara anak saya sakit" ada yang bilang "disini udah mulai komersil, semua harga dipatok, berat bayarnya" kalo denger gitu kasian nggak sih, orang mau berobat maksutnya ke alternative kan karna masalah ekonomi sebagian besar, cuma kok malah jadi lebih mahal dari dokter di rumah sakit. kalo ditanya sang empunya dengan enteng jawab "kalo nggak mau ya silahkan cari tempat lain, saya kan cuma menolong masalah sembuh atau nggaknya yang diatas yang nentuin" ya memang cuma apa nggak liat-liat juga ekonomi pasien, mereka juga kan nggak mau sakit, siapasih yang mau sakit kecuali orang sakit jiwa. yah tapi mau gimana inilah kehidupan, gue cuma bisa doain yang sakit cepet sembuh, yang manusia kejam bermuka dewa itu mendapatkan pencerahan aja deh secepetnya, nggak selamanya hidup ini diatas right ? oh iya, nggak semua sangkal putung begitu, kebetulan aja gue ketemu yang model begitu jadi ya gue coba bebagi aja :)
Judul: Cepat kaya dengan alasan "SEHAT" ala Sangkal Putung
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh Arie kurniawan

Segala macam informasi terbaru, tips & trik serta cerita-cerita yang diharapkan dapat menghibur sekaligus menambah pengetahuan anda

6 comments:

  1. kasian ya Gan, udah tertimpa musibah, eh malah....
    Salam kenal Gan,
    follow blog Ane Gan, Ane udah follow blog nya.

    ReplyDelete
  2. dari sekian keyword yang saya ketikkan merujuk ke blog sampeyan bro. Saya sependapat dengan anda bahwa sangkal putung jaman sekarang tuch komersil banget.Ceritanya gini,seminggu kemarin abis dari sangkal putung di daerah Bendul Merisi (P.Supangat).kena tarik biaya 250 ribu.pulang dari sangkal putung,dompet saya kosong melompong untung masih bisa pulang.coba aja klo saya cuma bawa 50 ribu,gak tau ngutang kmana lagi lha wong rumah si Sangkal Putung jauh dari rumah saya.
    Padahal pas ksana h 2004 cuman ngasih amplop 20 sampai 50 ribu.
    Padahal pasien yg datang mayoritas dari kalangan bawah...sekalian usul buat pembaca yang pernah ngalamin kejadian kayak mas Arie atau saya ...kita bareng2 bikin artikel di blogger atau web masing2 biar niat baik si dewa tidak berubah jadi komersil lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, apalagi cara dan omongannya itu biasanya yang bikin pasien takut dan terpaksa

      Delete
  3. Menurut pendapat saya, tarifx keterlaluan org kelas menengah kena 800rb pernah, padhal gag sbrpa parah.(coz sdh d rogsent) ini pengalaman pribadi. Gimana org kls bawah?? Gmn kls atas . Bknx gmn, kondisi rumahx sangkal putungx jg tdk mnunjukkan makmur,pdhl katax brtahun tahun. Misalx d sisain buat beli kursi tunggu ,dll. Kan trmasuk mahal lo. Malah kyk warkop.
    ini yg bikin kesal. Sblum ksana ad yg bilang kasih aja mas 250, mau kok bpkx (kan gag parah bgt).
    Dr rumah sdh saya siapin amplop berisi uang yg saya lebihin 350rb.
    pas mau slsai,saya dekatin bapakx . smbil saya sodorkan amplopx td yg sdh saya siapin.ini pak. Dgn sigap bpk sangkal putungx menampik amplop saya td. Pngobatan pake keris, perban kain ,sm air mineral besar. Jd semua 810rb ,oh my god. Untung saya bawah uang lebih.menurut saya mgkin proses pnyembuhan cepet. Eh sama aja. Kyk sangkal putung lainx, Lama (mingguan). Coz ini gag parah tulangx, klo parah mgkin lama lg.
    Menurut saya neh. Pengalamanx tdk memuaskan. Dr smua hal. Saya blg begini ,supaya tdk ada lg yg nasibx sprti saya.udah sakit ,pngen cpt sembuh bayar mahal,yg d dpt mengecewakan.
    pikir dua kali yg mw dtg. Bukanx mw matiin rejeki org.tp sm aja ini nguras duit org.yg hasilx tong kosong. Ini pngalaman pribadi d tahun 2017.

    ReplyDelete
  4. Ini pengalaman saya d sangkal putung bendul merisi (p.supangat) surabaya

    ReplyDelete