Balada di Pagi Hari

        Senin 14 januari 2013, Seperti biasa, terbangun dipagi hari, inisih bukan karna gue rajin ya, tapi karna berisik kakak gue yang ngebangunin sibuk minta anterin ke tempat ngetem angkot buat kerja padahal kan dia bisa naik angkot atau ojek, tapi alasannya "nanti telat kalo naik angkot, kalo naik ojek ga ada ongkos mahal 10.000", btw sebagai adik yang baik hati dan tidak sombong, mau gamau dengan sungguh sangat terpaksa ya gue anterin dong,
      Dengan muka kusem karna belum cuci muka karna gue pikir ga penting cuci muka ga ada wece-wece kece yang ngeliatin ini (pake helm tutup muka) serta nyawa yang belum 100% ngumpul gue beranikan diri dengan penuh tekad yang kuat untuk bawa motor, ga jarang kalo nyerempet-nyerempet dikit, berhubung gue kece jadi ga masalah dong ga ada yang marah gue serempet (nulis dengan keadaan muka bengep bekas digebukin orang) nyelip sana nyelip sini mencoba mengejar waktu supaya kakak gue nggak telat karna "takut telat" adalah alasan utama kakak gue, segala halangan aral rintangan membentang tak jadi masalah dan tak jadi beban pikiran, gue terus mencoba untuk ngejer waktu dan angkot gak jarang angkotnya udh jalan jadi gue harus ngejer tuh angkot.

     Dan, untuk kedua kalinya kakak gue ngeselin, udah susah payah tuh ya gue ngejer angkot dia cuma bilang "udh dek disini aja ntar nunggu angkot yang lain aja" arrghhhhhhh kenapa nggak ngomong dari awal kan gue ga perlu niruin rossi sialnnnnn !!! okelah kembali lagi sebagai predikat adik yang baik tadi jadi gue ngga boleh marah dong secara gue harus jaga wibawa, jadi gue cuma bisa berentiin motor dan bilang "adek balik ya" dengan senyum simple dan nyelipin uang 20.000 kakak gue bilang "hati-hati ya", dikasih 20.000 coy apa nggak kesel, bukan nolak rejeki ya cuma KENAPA NGGA NAIK OJEK YANG CUMA 10.000 ! alasan dia kan ga ada duit buat naik ojek, ya memang gue akuin sih diantara semua tukang ojek yang ada diperumahan gue ga ada yang sekece gue mungkin itu bisa jadi alasan ketiga yang harus kakak gue ucapin ke gue dilain pagi. Okelah dengan berat hati dan bahagia gue ga bisa nolak itu duit jadi gue terima aja. udh tuh ya selesai nganterin kakak gue dengan segala baladanya gue pulang ke rumah ....

Rating: 5.0
Judul: Balada di Pagi Hari
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh Arie kurniawan

Segala macam informasi terbaru, tips & trik serta cerita-cerita yang diharapkan dapat menghibur sekaligus menambah pengetahuan anda

No comments:

Post a Comment